Malaysia Inovatif, Pemerintah Perhatikan Kesehatan Rakyatnya



Malaysia merilis sekitar 6.000 nyamuk hasil rekayasa genetika ke dalam hutan pada percobaan pertama dari jenisnya di Asia yang bertujuan mencegah berkembangnya nyamuk demam berdarah, kata pejabat Rabu ini (26/1).

Uji lapangan ini dimaksudkan untuk membuka jalan bagi penggunaan resmi rekayasa genetika nyamuk Aedes aegypti jantan untuk kawin dengan betina dan menghasilkan keturunan dengan kehidupan yang lebih pendek, sehingga membatasi populasi nyamuk berbahaya tersebut. Hanya nyamuk Aedes aegypti betina yang menyebarkan demam berdarah, yang menewaskan 134 orang di Malaysia tahun lalu. Percobaan serupa di Kepulauan Cayman tahun lalu, yang pertama dari jenisnya, menghasilkan penurunan dramatis dalam populasi nyamuk di daerah kecil tersebut telah dipelajari oleh para peneliti.

Rencana tersebut telah memicu kritik oleh beberapa pakar lingkungan hidup Malaysia, yang takut kemungkinan akan memiliki konsekuensi tak terduga, seperti penciptaan nyamuk secara sengaja itu bermutasi dengan tak terkendali. Kritik juga mengatakan rencana tersebut bisa meninggalkan kekosongan dalam ekosistem yang kemudian diisi oleh spesies serangga lian, yang berpotensi memperkenalkan penyakit baru.

Pemerintah berwenang telah mencoba untuk menghilangkan kekhawatiran dengan mengatakan mereka melakukan riset kecil-kecilan dan tidak akan terburu-buru dalam melakukan percobaan secara besar-besaran. Lembaga yang dikelola pemerintah Institute for Medical Research mengatakan nyamuk yang dirilis sekitar 6.000 nyamuk jantan yang non-menggigit steril di kawasan hutan tak berpenghuni di Malaysia Timur pada tanggal 21 lalu. 6.000 nyamuk Aedes aegypti jantan liar lainnya juga ditempatkan di area itu untuk perbandingan ilmiah, katanya dalam sebuah pernyataan.

Lembaga ini menyediakan beberapa rincian percobaan, tetapi mengatakan "berhasil" menyimpulkan pada 5 Januari, dan bahwa semua nyamuk telah dibunuh dengan insektisida. Mereka tidak berencana untuk melepaskan semua nyamuk lagi sampai menganalisis hasil umur nyamuk lab dan luasnya penyebaran di alam. Ini adalah percobaan pertama di Asia, seorang pejabat di Departemen Sumber Daya Alam dan Lingkungan mengatakan dalam kondisi anonim karena ia tidak berwenang untuk membuat pernyataan publik.

Di Kepulauan Cayman, nyamuk jantan steril hasil lab itu juga dilepaskan oleh para ilmuwan di wilayah 40-acre (16 hektar) antara bulan Mei dan Oktober tahun lalu. Pada bulan Agustus, jumlah nyamuk di daerah itu turun 80 persen dibandingkan dengan daerah tetangga di mana tidak ada nyamuk steril yang dilepas. Pemodelan estimasi ilmuwan menyebutkan 80 persen pengurangan nyamuk harus menghasilkan lebih sedikit infeksi demam berdarah. Perdana Menteri Malaysia Najib Razak mengatakan, tahun lalu proyek ini adalah cara "inovatif" untuk melawan demam berdarah setelah kurangnya keberhasilan dalam kampanye mendesak warga Malaysia untuk menjaga lingkungan bebas dari genangan air di mana nyamuk bisa berkembang biak.

Jumlah kematian DBD-terkait di Malaysia meningkat 52 persen tahun lalu dari 88 kematian pada tahun 2009. Infeksi dengue total naik 11 persen dari 2009 menjadi lebih dari 46.000 kasus tahun lalu. Demam berdarah adalah penyakit umum di Asia dan Amerika Latin. Gejalanya meliputi demam tinggi, nyeri sendi dan mual, namun pada kasus yang berat, dapat mengakibatkan pendarahan internal, penghentian peredaran darah dan kematian. belum ada obat yang diketahui atau vaksin untuk mencegahnya. Sumber : www.eramuslim.com

Sudah ada 7 komentar, tambain donk.!

  1. Wah, bahaay nih..ntar nyamuk-nyamuk itu jadi mutan ya..

    BalasHapus
  2. teknologi ini udah ada dari jepang, yg menemukan prof.shegito, malaysia hanya meniru saja.

    BalasHapus
  3. COBA anda ketik di google: nyamuk genetika jepang, pasti ketahuan siapa yg duluan menemukan nyamuk genetika, malaysia hanya copy-paste!

    BalasHapus
  4. Juga di amerika sudah ada, ketik di google nyamuk genetika amerika. malaysia hanya copy paste aja!

    BalasHapus
  5. Ok TQ infonya bro, sekali2 mengangkat malaysia ga papa kan?

    BalasHapus
  6. wow malasia beternak nyamuk ....!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. beternak nyamuk entar ada flu nyamuk lagi heheheh

      Hapus

Kalau tidak mau tambah komentar ya, tinggalin duwit ya?